Niat dan Tata Cara Sholat Idul Adha

Hari raya idul qurban tinggal menunggu hari. Ibadah sunnah muakkadah pagi hari dimulai dari persiapan tata cara dan niat sholat idul adha kemudian memperhatikan khutbah idul adha dengan seksama.

Sholat Idul Adha dilaksanakan pada pagi hari tanggal 10 bulan Dzulhijjah setiap tahunnya. Adapun untuk tahun ini jatuh pada tanggal 20 Juli 2021 atau 10 Dzulhijjah 1442 Hijriyah.

Dua hari sebelumnya kita disunahkan untuk niat puasa idul adha yang biasa kita sebut dengan niat puasa tarwiyah dan niat puasa arafah idul adha.

Shalat Idul Adha sendiri hukumnya adalah sunnah muakkad atau sunnah yang dianjurkan.

Karena itulah kita sebagai umat muslim sangat dianjurkan untuk menjalankan shalat Idul Adha ketika hari raya Idul Qurban tiba.

Hukum Menjalankan Sholat Idul Adha

Hukum menjalankan shalat Idul Adha menurut jumhur ulama atau sebagian besar ulama adalah sunnah muakkadah atau sunnah yang sangat dianjurkan.

Adapun yang menjadi dasar dari hukum shalat idul adha adalah:

ุฎูŽู…ู’ุณู ุตูŽู„ูŽูˆูŽุงุชู ููู‰ ุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ู ูˆูŽุงู„ู„ูŽู‘ูŠู’ู„ูŽุฉู . ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ู‡ูŽู„ู’ ุนูŽู„ูŽู‰ูŽู‘ ุบูŽูŠู’ุฑูู‡ูŽุง ู‚ูŽุงู„ูŽ ู„ุงูŽ ุŒ ุฅูู„ุงูŽู‘ ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุทูŽูˆูŽู‘ุนูŽ

Artinya:

โ€œSholat lima waktu dalam sehari semalam.โ€ Orang itu bertanya lagi, โ€œApakah ada kewajiban (sholat) lain?โ€ Beliau menjawab, โ€œTidak, kecuali engkau mengerjakan sholat sunnah.โ€ (H.R. Bukhari dan Muslim)

Sementara itu, di dalam Mazhab Hambali menyebutkan jika hukum shalat idul adha adalah fardhu kifayah bagi mereka yang diwajibkan untuk sholat Jumat.ย 

Adapun konsekuensi hukumnya adalah jika sudah ada orang Islam yang sudah mengerjakannya, maka gugurlah kewajiban menjalankan sholat hari raya idul adha.

Sebaliknya jika di dalam suatu daerah tidak ada yang menjalankannya, maka berdosalah semua yang tinggal di daerah tersebut.

Sementara dari mazhab Hanafi menyebutkan jika hukum melaksanakan shalat Idul Adha adalah fardhu โ€˜ain bagi mereka yang diwajibkan untuk Sholat Jum’at.

Adapun konsekuensi hukumnya adalah mereka yang sudah diwajibkan tetapi tidak menjalankan akan mendapatkan dosa.

Dasar hukum yang digunakan adalah berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Ummu Athiyah R.A:

ุฃูŽู…ูŽุฑูŽู†ูŽุง ุฑูŽุณููˆู’ู„ู ุงู„ู„ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽ ุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ุฃูŽู†ู’ ู†ูุฎู’ุฑูุฌูŽ ูููŠู’ ุนููŠู’ุฏูŽูŠู’ู†ู ุงู„ุนูŽูˆูŽุงุทูู‚ูŽ ูˆูŽุงู„ู’ุญููŠูŽู‘ุถูŽ ู„ููŠูŽุดู’ู‡ูŽุฏู’ู†ุงูŽ ุงู„ุฎูŽูŠู’ุฑูŽ ูˆูŽุฏูŽุนู’ูˆูŽุฉูŽ ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ููŠู’ู†ูŽ ูˆูŽุชูŽุนู’ุชูŽุฒูู„ูŽ ุงู„ู’ุญููŠูŽู‘ุถู ุงู„ู’ู…ูุตูŽู„ูู‘ู‰

Artinya:

โ€œRasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam memerintahkan kami keluar menghadiri shalat โ€˜id bersama budak-budak perempuan dan perempuan-perempuan yang sedang haid untuk menyaksikan kebaikan-kebaikan dan mendengarkan khutbah. Namun beliau menyuruh perempuan yang sedang haid menjauhi tempat shalat.โ€ (H.R. Bukhari dan Muslim)

Niat Sholat Idul Adha

Niat Sholat Idul Adha
Niat Sholat Idul Adha

Salah satu rukun sholat yang utama adalah niat. Begitu pula ketika menjalankan sholat hari raya idul adha.

Tanpa adanya niat sholat Idul Adha yang benar maka ibadah yang kita lakukan lebih sulit diterima di sisi Allah SWT.ย 

Adapun melafalkan atau mengucapkan niat dengan lisan zahir, terdapat perbedaan pendapat di kalangan ulama.ย 

Menurut mazhab Maliki dan Madzhab Imam Abu Hanifah, melafalkan niat shalat sebelum takbiratul ihram tidak disyariatkan, kecuali bagi orang yang was-was atau ragu terhadap niatnya sendiri.ย 

Berbeda dengan pendapat dari menurut mazhab Syafiโ€™i dan pengikut mazhab Hanbali yang mengatakan jika melafalkan niat hukumnya sunnah.

Alasannya adalah melafalkan niat sebelum takbir dapat membantu untuk mengokohkan hati.ย 

Tujuan pelafalan niat agar seseorang lebih khusyuk dalam melaksanakan shalat. Baik melafalkan niat dengan lisan atau tidak, keduanya tetap sah dilakukan selama memenuhi syarat dan ketentuan yang berlaku.

Adapun niat shalat Idul Adha sebagai imam adalah:

ุฃูุตูŽู„ู‘ููŠู’ ุณูู†ู‘ูŽุฉู‹ ู„ุนููŠู’ุฏู ุงู’ู„ุฃูŽุถู’ุญูŽู‰ ุฑูŽูƒู’ุนูŽุชูŽูŠู’ู†ู ุฅูู…ูŽุงู…ู‹ุง ู„ูู„ู‡ู ุชูŽุนูŽู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ุงู„ูŽู‰

“Ushallii sunnatan liidil adha rok’ataini imaaman lillahi ta’alaa”.ย 

Artinya: “Aku berniat salat Iduladha dua rakaat sebagai imam karena Allah ta’ala”.

Sedangkan niat sholat Idul Adha sebagai makmum adalah:

ุฃูุตูŽู„ู‘ููŠู’ ุณูู†ู‘ูŽุฉู‹ ู„ุนููŠู’ุฏู ุงู’ู„ุฃูŽุถู’ุญูŽู‰ ุฑูŽูƒู’ุนูŽุชูŽูŠู’ู†ู ู…ูŽุฃู’ู…ููˆู’ู…ู‹ุง ู„ูู„ู‡ู ุชูŽุนูŽู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ุงู„ูŽู‰

“Ushallii sunnatan liidil adha rok’ataini makmuman lillahi ta’alaa”.ย 

Artinya: “Aku berniat salat Iduladha dua rakaat sebagai makmum karena Allah ta’ala.”

Adapun niat doa sholat idul adha arab dan artinya secara lengkap adalah:

ุฃูุตูŽู„ูู‘ูŠู’ ุณูู†ู‘ูŽุฉู‹ย  ู„ูุนููŠู’ุฏู ุงู„ู’ุฃูŽุถู’ุญูŽู‰ ุฑูŽูƒู’ุนูŽุชูŽูŠู’ู†ู ู…ูุณู’ุชูŽู‚ู’ุจูู„ูŽ ุงู„ู’ู‚ูุจู’ู„ูŽุฉู (ู…ูŽุฃู’ู…ููˆู’ู…ู‹ุงุฅูู…ูŽุงู…ู‹ุง)ย  ู„ู„ู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰

โ€œUshallii sunnatan liidil adlha rakโ€˜ataini mustaqbilal qiblati (maโ€™muuman/imaaman) lillahi taโ€˜alaaโ€ย 

Artinya: โ€œAku niat melaksanakan shalat sunnah Idul Adha dua rakaat, menghadap kiblat (sebagai makmum/imam) karena Allah Taโ€˜ala.โ€

Selain itu buat kita yang tidak bisa melafalkan niat shalat Idul Adha dengan bahasa Arab, maka kita tetap bisa melafalkan doa sholat idul adha dengan menggunakan bahasa Indonesia atau bahasa setempat.

Pelafalan niat ini merupakan alat bantu untuk lebih memantapkan hati dan fokus sama niat sholat Idul Adha.ย ย 

Tata Cara Sholat Idul Adha

Niat Sholat Idul Adha Tata Cara Sholat Idul Adha
Niat Shalat Idul Adha dan Tata Cara Sholat Idul Adha

Adapun tata cara sholat Idul Adha sendiri sama dengan ketika menjalankan shalat Idul Fitri.

Shalat hari raya idul adha tidak perlu mengumandangkan adzan dan Iqomah. Tetapi cukup diganti dengan takbir untuk mengagungkan Allah SWT.

Kemudian sholat hari raya idul adha ini sunah dilakukan di tanah lapang dan juga masjid.

Adapun dasar kesunahan ini berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Abu Said Al-Khudri RA, ia berkata: โ€œRasulullah SAW biasa keluar pada hari raya Idulfitri dan Iduladha menuju tanah lapang,โ€ (H.R. Bukhari dan Muslim).

Adapun tata cara sholat Idul Adha adalah sebagai berikut:

  1. Niat sholat Idul Adha sebagaimana yang sudah disebutkan di atas
  2. Takbiratul ihram
  3. Membaca doa iftitah
  4. Takbir (jumlah takbir sholat idul adha tujuh kali pada rakaat satu). Diantara takbir tersebut dianjurkan membaca (setelah nomor 22 atau klik disini)
  5. Membaca surah Al-Fatihah
  6. Membaca salah satu surah atau ayat dalam Al-Qur’an. Pada rakaat pertama bacaan shalat idul adha yang dianjurkan adalah membaca surah al-A’la.
  7. Rukuk dengan tumaโ€™ninah
  8. I’tidal dengan tumaโ€™ninah
  9. Sujud pertama dengan tumaโ€™ninah
  10. Duduk di antara dua sujud dengan tumaโ€™ninah
  11. Sujud kedua dengan tumaโ€™ninah
  12. Duduk sejenak dengan tumaโ€™ninah kemudian bangkit mengerjakan rakaat kedua
  13. Takbir (jumlah takbir sholat idul adha lima kali untuk rakaat kedua). Untuk sela-sela diantara takbir dianjurkan membaca anjuran di atas seperti rakaat pertama.
  14. Membaca surah Al-Fatihah
  15. Membaca salah satu surah atau ayat dalam Al-Qur’an. Pada rakaat ini, yakni rakaat kedua bacaan shalat idul adha yang dianjurkan adalah membaca surah Al-Ghasyiyah.
  16. Rukuk dengan tumaโ€™ninah
  17. I’tidal dengan tumaโ€™ninah
  18. Sujud pertama dengan tumaโ€™ninah
  19. Duduk di antara dua sujud dengan tumaโ€™ninah
  20. Sujud kedua dengan tumaโ€™ninah
  21. Duduk tasyahud akhir
  22. Salam.

Setelah itu dilanjutkan dengan pembacaan khutbah idul adha.

**ย  ุงู„ู„ู‡ู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู ูƒูŽุจููŠุฑู‹ุงุŒ ูˆูŽุงู„ู’ุญูŽู…ู’ุฏู ู„ูู„ู‡ู ูƒูŽุซููŠุฑู‹ุงุŒ ูˆูŽุณูุจู’ุญูŽุงู†ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุจููƒู’ุฑูŽุฉู‹ ูˆูŽุฃูŽุตููŠู„ู‹ุง

“Allahu akbar kabiiroo, walhamdulillahi katsiroo, wa subhanallahi bukrata wa’ashiilaa”.

Artinya: โ€œAllah Maha Besar dengan segala kebesaran, segala puji bagi Allah dengan pujian yang banyak, Maha Suci Allah, baik waktu pagi dan petang.โ€

Selain bacaan di atas, di sela-sela takbir juga boleh membaca:

ุณูุจู’ุญูŽุงู†ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ูˆูŽุงู„ู’ุญูŽู…ู’ุฏู ู„ูู„ู‡ู ูˆูŽู„ุงูŽ ุฅูู„ูŽู‡ูŽ ุฅูู„ุงูŽู‘ ุงู„ู„ู‡ู ูˆูŽุงู„ู„ู‡ู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู

“Subhanallah, walhamdulillah, walaa ilaaha illallah wallahu akbar”.

Artinya: โ€œMaha Suci Allah, segala puji bagi Allah, tiada tuhan selain Allah, Allah maha besar.โ€

Mengingat prosesi penyembelihan hewan qurban dilaksanakan setelah shalat Idul Adha hingga hari tasyrik terakhir, maka maka disunahkan untuk mendirikan salat Ied di awal waktu.

Tujuannya agar penyembelihan kurban bisa dilakukan dengan maksimal.ย 

Adapun bagi yang akan berkurban disembelih sendiri, ketika akan menyembelih hewan qurban kita harus membaca doa menyembelih hewan qurban sesuai sunnahย terlebih dahulu.

Tempat dan Waktu Sholat Idul Adha

Niat Sholat Idul Adha Tempat dan Waktu Sholat Idul Adha
Niat Sholat Idul Adha – Tempat dan Waktu Sholat Idul Adha

Jadwal sholat idul adha jam berapa?

Waktu untuk menjalankan shalat hari raya idul adha dimulai ketika matahari terbit hingga masuk waktu shalat dzuhur.ย 

Tempat untuk melaksanakan shalat Idul Adha bisa di masjid, mushola atau tanah lapang.

Adapun dasar yang digunakan sebagai pijakan adalah berdasarkan hadis yang diriwayatkan dari Abu Said al-Khudri yang mengatakan:

ย ูƒูŽุงู†ูŽ ุฑูŽุณููˆู’ู„ู ุงู„ู„ู‡ู ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูŠูŽุฎู’ุฑูุฌู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ูˆูŽ ุงู’ู„ุฃูŽุถู’ุญูŽู‰ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู…ูุตูŽู„ู‘ูŽู‰. ููŽุฃูŽูˆู‘ูŽู„ู ุดูŽูŠู’ุฆู ูŠูŽุจู’ุฏูŽุฃู ุจูู‡ู ุงู„ุตู‘ูŽู„ุงูŽุฉุŒ ุซูู…ู‘ูŽ ูŠูŽู†ู’ุตูŽุฑููู ููŽูŠูŽู‚ููˆู’ู…ู ู…ูู‚ูŽุงุจูู„ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณูุŒ ูˆูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุฌูู„ููˆู’ุณูŒ ุนูŽู„ูŽู‰ ุตููููˆู’ููู‡ูู…ู’ุŒ ููŽูŠูŽุนูุธูู‡ูู…ู’ ูˆูŽ ูŠููˆู’ุตููŠู’ู‡ูู…ู’ ูˆูŽ ูŠูŽุฃู’ู…ูุฑูู‡ูู…ู’. ููŽุฅูู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูุฑููŠู’ุฏู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽู‚ู’ุทูŽุนูŽ ุจูŽุนู’ุซู‹ุง ู‚ูŽุทูŽุนูŽู‡ูุŒ ุฃูŽูˆู’ ูŠูŽุฃู’ู…ูุฑู ุจูุดูŽูŠู’ุฆู ุฃูŽู…ูŽุฑูŽ ุจูู‡ู ุซูู…ู‘ูŽ ูŠูŽู†ู’ุตูŽุฑูููย 

Artinya:

โ€œRasulullah SAW biasa keluar menuju musholla (tanah lapang/lapangan) pada hari Idul Fitri dan Adha. Hal pertama yang beliau lakukan adalah shalat. Kemudian beliau berpaling menghadap manusia yang sedang duduk di shaf-shaf mereka. Lantas beliau memberi nasihat, wasiat, dan perintah.

Jika beliau ingin mengutus satu utusan maka beliau memutuskannya. Atau bila beliau ingin memerintahkan sesuatu maka beliau memerintahkannya dan kemudian berpaling ….” (H.R. Bukhari, Muslim dan Nasa’i)

Adapun dalam hadis di atas disebutkan menuju mushola atau tempat yang digunakan untuk sholat.ย 

Merujuk pada sejarah Nabi sendiri, dahulu Nabi keluar ke tanah lapang dan meninggalkan masjid nabawi untuk mengerjakan sholat Id.

Hal ini karena masjid Nabawi tidak dapat menampung banyaknya jamaah.ย 

Berbeda dengan tanah lapang yang dapat menampung banyak jamaah. Hanya saja pada waktu itu masjid nabawi belum sebesar sekarang ini yang dapat menampung ratusan ribu bahkan jutaan jamaah.

Nah dalam menjalankan shalat idul Adha, antara di lapangan atau di masjid, teman-teman perlu melihat situasi dan kondisinya.

Jika tanah lapang (lapangan) lebih luas daripada masjid, maka yang lebih utama dilakukan di tanah lapang.

Akan tetapi jika tanah lapang lebih sempit daripada masjid, maka yang lebih utama dilakukan di masjid. Kecuali ketika hujan maka perbandingan luas lahan tidak menjadi soal, karena harus dilaksanakan ditempat tertutup.

Kemudian jika ternyata antara masjid dan lapangan memiliki daya tampung yang sama, maka merujuk pada gologan ulamaย  syafiโ€™iyyah bahwa menjalankan sholat id di masjid lebih utama daripada lapangan.

Hal ini karena kaum muslimin bisa mendapat dua pahala yakni dari sholat dan keberadaannya di masjid.ย 

Adapun waktu sholat Idul Adha menurut jumhur ulama, dimulai dari matahari setinggi tombak sampai waktu zawal (matahari bergeser ke barat).

Adapun Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wasallam biasa mempercepat pelaksanaan sholat ini karena agar kaum muslimin memiliki lebih banyak waktu untuk menyembelih hewan qurban.

Sudah Tau Niat Puasa Senin Kamis yang Benar?

Sunah Sholat Idul Adha

Niat Sholat Idul Adha Sunah - Sunah Sholat Idul Adha
Niat Sholat Idul Adha dan Sunah Sholat Idul Adha

Di dalam menjalankan sholat Idul adha, baik sebelum maupun sesudah sholat, terdapat sunnah sholat Idul Adha yang bisa teman-teman kerjakan.

Adapun amalan sunah sebelum idul adha adalah sebagai berikut:

1. Niat Mandi Sholat Idul Adha

Rasulullah biasa mandi sebelum berangkat sholat โ€˜id. Demikian pula para sahabat.

ูƒูŽุงู†ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู -ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…- ูŠูŽุบู’ุชูŽุณูู„ู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ููุทู’ุฑู ูˆูŽูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ุฃูŽุถู’ุญูŽู‰

Artinya:

โ€œRasulullah shallallahu โ€˜alaihi wasallam biasa mandi pada hari raya Idul Fitri dan Idul Adha.โ€ (H.R. Ibnu Majah)

2. Menggunakan Pakaian Terbaik

Ketika akan melaksanakan sholat Id, Rasulullah selalu memerintahkan sahabat mengenakan pakaian terbaik. Adapun dasar sunah sholat Idul Adha ini berdasarkan hadis dari Hasan As Sibthi:

ุฃู…ุฑู†ุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ููŠ ุงู„ุนูŠุฏูŠู† ุฃู† ู†ู„ุจุณ ุฃุฌูˆุฏ ู…ุง ู†ุฌุฏ ุŒ ูˆุฃู† ู†ุชุทูŠุจ ุจุฃุฌูˆุฏ ู…ุง ู†ุฌุฏ

Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wasallam memerintahkan kami agar pada hari raya mengenakan pakaian terbagus dan wangi-wangian terbaik.” (H.R. Hakim)

3. Memakai Wewangian Sebelum Sholat Idul Adha

Anjuran atau kesunahan ini tertuju kepada kaum muslimin semata, sebagaimana hadis yang sudah disebutkan di atas.

Adapun memakai wangi-wangian buat kaum muslimat tidak dianjurkan memakai wangi-wangian, apalagi menggunakan parfum yang baunya tajam karena ada hadits yang melarangnya.

4. Mengajak Keluarga dan Anak-anak

Sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh Ummu Athiyah jika Rasulullah memerintahkan seluruh wanita untuk menghadiri sholat id.ย 

5. Takbiran Saat Menuju Tempat Sholat Idul Adha

Dalam hari raya Idul Fitri disunahkan mengucapkan atau membaca takbir semenjak terbenamnya matahari pada tanggal 9 Dzulhijjah hingga tenggelamnya matahari tanggal 13 tasyrik.

Adapun lafadz takbir, boleh dua kali takbir, boleh pula tiga kali takbir seperti di bawah ini

ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู ู„ูŽุง ุฅู„ูŽู‡ูŽ ุฅู„ูŽู‘ุง ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูˆูŽุงูŽู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู ูˆูŽู„ูู„ูŽู‘ู‡ู ุงู„ู’ุญูŽู…ู’ุฏู

Artinya: “Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, tidak ada ilah kecuali Allah, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, segala pujian hanya untuk-Nya.”

ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู ู„ูŽุง ุฅู„ูŽู‡ูŽ ุฅู„ูŽู‘ุง ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูˆูŽุงูŽู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑู ูˆูŽู„ูู„ูŽู‘ู‡ู ุงู„ู’ุญูŽู…ู’ุฏู

Artinya: “Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, tidak ada ilah kecuali Allah, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, segala pujian hanya untuk-Nya.”

6. Berjalan Kaki Menuju Tempat Sholat Idul Adha

Ketika berangkat maupun pulang dari shalat idul Adha kita disunnahkan untuk berjalan kaki. Hal ini karena setiap langkah kaki kita akan dihitung menjadi ibadah.ย 

Kecuali jika memang kita tidak bisa jalan kaki karena ada hajat, misal jaraknya yang sangat jauh. Adapun dasar sunah sholat Idul Adha ini berdasarkan hadis yang diriwayatkan dari Ibnu Umar R.A.:

ูƒูŽุงู†ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู -ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…- ูŠูŽุฎู’ุฑูุฌู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุนููŠุฏู ู…ูŽุงุดููŠู‹ุง ูˆูŽูŠูŽุฑู’ุฌูุนู ู…ูŽุงุดููŠู‹ุง

Artinya:

“Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam biasa berangkat shalat โ€˜id dengan berjalan kaki, begitu pula ketika pulang.” (H.R. Ibnu Majah)

7. Melewati Jalan yang Berbeda

Sunah sholat Idul Adha lainnya yang perlu kita ketahui adalah disunnahkan mengambil jalan berbeda saat pergi dan pulang. Hal ini berdasarkan hadis yang diriwayatkan Sebagaimana hadits dari Jabir radhiyallahu โ€˜anhu:

ูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ู†ูŽู‘ุจูู‰ูู‘ โ€“ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… โ€“ ุฅูุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู ุนููŠุฏู ุฎูŽุงู„ูŽููŽ ุงู„ุทูŽู‘ุฑููŠู‚ูŽ

Artinya:

“Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam ketika shalat โ€˜id, beliau lewat jalan yang berbeda saat berangkat dan pulang.” (H.R. Bukhari)

8. Menyegerakan Sholat Idul Adha

Disunnahkan pula ketika shalat idul adha untuk menyegerakan dimulainya sholat. Hal ini karena agar waktu penyembelihan hewan qurban menjadi lebih longgar dan tidak mepet.

Demikian pembahasan tata cara dan niat sholat Idul Adha lengkap dengan hukum dan amalan sunah yang dapat dilakukan. Semoga dapat menambahkan keberkahan di hari Idul Adha untuk kita semua.

Jika dirasa masih ada yang materi yang kurang, silahkan tuliskan di kolom komentar.

Silahkan di share ya. Semoga bermanfaat.

Leave a Reply